Menu
Sekedar Info Saja

Diduga Masalah Asmara, Syaifudin Tewas Dibacok di Rumahnya, Pelaku Terekam CCTV

  • Bagikan

Seorang pemuda bernama Syaifudin Sahab (22) tewas dibacok di rumahnya di Tenggumung Wetan Gang Mangga, Kota Surabaya, Selasa (2/3/2021) sekira pukul 10.13 WIB.

Diduga pelaku nekat menghabisi nyawa korban karena masalah asmara.

Wajah terduga pembunuh Syaifudin terekam kamera CCTV kampung.

Dugaan sementara korban dibacok pelaku sebanyak dua kali di bagian perutnya dan lengan tangannya.

Spekulasi motif pembacokan itu disinyalir karena dendam asmara.

Kejadian tersebut pertama kali diketahui adik korban yang saat kejadian berada di dalam kamarnya.

Saat itu, adik korban Anjas Sifak (16) mendengar keributan dari samping rumahnya.

Ia keluar dan melihat kakaknya sudah dalam keadaan terkapar dengan kondisi tubuh bersimbah darah.

Mengetahui itu, adik korban lalu menjemput ayahnya yang bekerja tak jauh dari rumah mereka.

“Saat itu belum meninggal, sempat membuka matanya (gerak), ” katanya ketika diwawancara di depan rumahnya.

Namun tak lama, korban terlihat makin melemah dan dinyatakan meninggal dunia lalu dievakuasi ke RSUD Dr Soetomo.

Anjas mengaku tidak tahu menahu siapa pelakunya, hanya saja ia mendengar suara keributan dari samping rumahnya.

Saat itu, terakhir ia melihat kakaknya masuk ke dalam gudang untuk bekerja memilih rosokan, sementara ia langsung masuk kamar untuk tidur.

“Katanya orang-orang bawa pedang, seperti golok tapi panjang,” ungkapnya.

Sementara itu, ketua RT 11 Surono menuturkan, saat kejadian itu bapak dan ibu korban yang berulang tahun pada Maret nanti ini sedang bekerja.

Di rumah tersebut hanya ada korban dan adiknya, namun, adiknya tidur di kamar.

Warga sekitar tidak tahu menahu saat kejadian itu karena warga juga tidak ada yang mendengar teriakan dari lokasi kejadian, karena tepat di depan rumah korban sedang ada tetangga yang punya hajatan.

Namun, Surono mengaku saat itu ia sempat melintas di depan rumah korban hendak mengambil uang pensiunan.

Ia melihat korban berada di depan rumahnya seperti menunggu seseorang.

Surono juga mendapat informasi dari warga ada orang yang sebelumnya menunggu di musala namun tidak ada yang mengenal. Ciri-ciri pria tersebut sama dengan pelaku.

“Dugaan saya sudah ditunggu di musala itu. Warga ada yang melihatnya, ” tuturnya.

Sebuah rekaman CCTV tetangga korban juga menjadi bukti peristiwa pembunuhan tersebut.

CCTV menyorot aktifitas di depan rumah korban yang tampak sebelum kejadian ada seorang wanita mengendarai sepeda motor Honda Vario datang ke rumah korban.

Kemudian ia masuk, korban keluar dan memasukkan motor wanita tersebut.

Tak berselang lama, pelaku yang mengendarai sepeda motor Yamaha Mio Soul datang.

Kemudian ia turun dan masuk ke dalam garasi rumah korban.

Tak lama seorang wanita tersebut keluar seperti kebingungan kemudian masuk kembali dan kabur menggunakan motornya ke arah barat.

Tak berselang lama warga yang curiga sempat ke rumah korban kemudian keluar pelaku sambil mengacungkan pisau penghabisan ke arah warga dan melarikan diri ke arah barat juga.

Kasatreskrim Polres Pelabuhan Tanjung Perak Iptu Gananta datang ke lokasi bersama tim Inafis yang juga sudah ke lokasi kejadian melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP).

Namun, bercak darah dan lain-lain sudah hilang dibersihkan menggunakan air. Namun Polisi menemukan ada cipratan darah di dinding garasi tersebut.

Gananta mengatakan, pihaknya masih menyelidiki motif pembunuhan ini yang selementara waktu diduga karena asmara.

“Dugaan sementara pelaku adalah suami sah wanita yang masuk ke rumah korban,” ujarnya, Selasa (2/3/2021).

Ia mengungkapkan, pihaknya sudah mengantongi identitas pelaku yang diketahui berinisial HS dan sedang dalam.kejaran petugas.

Korban sendiri diketahui meninggal dunia dalam perjalanan ke rumah sakit dengan dua luka bacok. Diduga di bagian tangan dan perutnya.

“Keterangan keluarga wanita yang diduga istri pelaku ini baru sekali ke rumah tersebut. Ini masih kami dalami dan kami masih kejar pelakunya. Senjata tajam yang digunakan juga dibawa kabur pelaku, ” tandasnya.

  • Bagikan